71 Tahun dan Modernisasi HMI di Era Digital
berita
FOTO: facebook
Oleh Respiratori Saddam Al Jihad 
Wasekjen PB HMI  Periode 2016-2018

SEJAK kehadirannya pada 5 Februari 1947 hingga saat ini, Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) telah membuktikan dedikasinya kepada bangsa, negara dan seluruh rakyat Indonesia. Ratusan bahkan ribuan kader yang dicetak HMI sudah mewakafkan diri mereka untuk ikut membangun Indonesia dari berbagai bidang yakni pemerintahan, politik, ekonomi dan lain-lainnya. Sumber Daya Manusia (SDM) HMI selalu siap mengabdikan diri untuk NKRI.

Seiring dengan perkembangan teknologi-informasi berbasis digital, HMI sebagai organisasi yang lokusnya membangun kader umat dan bangsa sudah seharusnya menyesuaikan gerakannya dengan kadar zaman (digital), sehingga produksi kader-kader terbaik tetap terlaksana sebagaimana yang menjadi misi HMI yakni "Terbinanya Insan Akademis, Pencipta, Pengabdi yang Bernafaskan Islam dan Bertanggung Jawab atas Terwujudnya Masyarakat Adil Makmur yang Diridhoi Allah Swt."

Kini, usia HMI sudah 71 tahun, sudah hampir senja, tapi HMI harus tetap menunjukkan dirinya yang produktif sebagai organisasi terbesar dan terbaik untuk Indonesia, meskipun zaman terus berubah wajah.  Sayyidina Ali bin Abu Thalib berpesan, “Didiklah anakmu sesuai dengan zamannya, karena mereka hidup bukan di zamanmu.” 

Inilah hikmah klasik yang masih berlaku hingga sekarang, namun jarang kita renungi, apalagi kita terapkan. Sudah saatnya HMI mereduksi nilai-nilai gerakannya dengan perkembangan zaman yang ada. Era digital telah mempengaruhi segala aspek kehidupan saat ini sehingga setuju atau tidak, HMI tetap mengikuti kemauan zaman untuk mengawal generasi muda Indonesia sebagai upaya mencegah apa yang disebut kesenjangan generasi atau generation gap.  

Setiap zaman atau generasi memiliki masalahnya sendiri. Sebagai contoh, seorang ayah tidak dapat memaksakan pola pendidikan orang tuanya untuk diterapkan kepada anaknya karena zamannya telah berbeda. Begitu pun dengan pendidikan organisasi, termasuk di tubuh HMI. Apa yang diajarkan pada latihan kader pada generasi Lafran Pane tentu berbeda dengan konteks generasi Cak Nur.

Apa yang diajarkan pada generasi Cak Nur, berbeda dengan tantangan zaman generasi Anies Baswedan. Begitu seterusnya hingga sampailah pada generasi kita. Maka, penting kiranya untuk memahami permasalahan setiap generasi, utamanya generasi kita sendiri. Karena mustahil dapat menyelesaikan problematika generasi, jika konteks masalahnya saja kita gagal untuk memahaminya. 

Peter H Diamandis (2015) mengemukan tentang 6D perkembangan eksponensial masyarakat Abad 21. Yang pertama adalah digitize. Suatu upaya mendigitalisasi segala tatanan kehidupan, termasuk tatanan bisnis. Kemudian deceptive, yaitu fase terjadi penyangkalan di mana-mana terhadap tatanan kehidupan yang baru ini. Misalnya demonstrasi taksi konvensional terhadap taksi daring. 

Sangkalan demi sangkalan akan mengantarkan kita pada tahap yang ketiga, disruptive. Teknologi mempermudah inovasi dari cara yang baru sembari mengganti yang lama. Turbulensi pun memuncak, hingga terjadilah tiga tahap selanjutnya. 

Pertama, demonitisasi yaitu uang dianggap hanya ilusi dari ekonomi memiliki. Chris Anderson (2010) menyebutnya sebagai society of free, masyarakat yang gandrung terhadap yang gratis. Dan bisnis gratis itu justru menjadi bisnis yang paling menguntungkan, misalnya Google, Facebook, Instagram, atau Whatshap

Kemudian terjadilah dematerialisasi, semua barang dan jasa yang serba fisik berganti menjadi pola yang terkoneksi secara digital. Hingga sampailah pada tahap demokratisasi, keadaan di mana semua rakyat bebas mendapatkan sesuatu secara mudah dan murah. Inilah saat, yang oleh Soekarno, sebut sebagai fase terciptanya demokrasi sosial yang berdiri di atas demokrasi ekonomi dan politik (Soekarno:1964).

Apa yang dikemukakan Peter tersebut di atas adalah fakta hari ini, dan akan terus berlangsung. Hingga saat ini belum ada hasil kajian ilmiah yang mampu meramal berakhirnya era digitali yang tengah kita jalani. Kekuatan zaman seperti waktu, tidak dapat ditawar, akan terus berjalan jika HMI tidak mampu menyesuaikan diri dengan zaman ini dapat dipastikan HMI akan tergilas dan terbelakang. 

Berdasarkan amatan saya, HMI seluruh Indonesia telah memanfaatkan dengan efektif media sosial sebagai jembatan perekrutan kader, latihan kader baik tingkat I, II hingga III. Namun hanya digunakan sebatas interaksi, penyebaran informasi, dan membangun hubungan pertemanan. Akan tetapi HMI harus menggeser gerakannya ke dunia maya agar lebih efektif yang menyentuh seluruh Indonesia.  

Lewat Kongres ke-30 di Ambon, saya hendak mengubah gerakan HMI yang lebih kontekstual, makanya tema yang saya tawarkan adalah "Menjadikan HMI Organisasi Modern berbasis Digital". Fokusnya menggalang dukungan terhadap tindak diskriminansi kepada kaum lemah. Kemudian Protes Sosial HMI-Digital sebagai gerakan protes terhadap kebijakan lembaga pemerintahan yang bertentangan dengan undang-undang secara digital. Selanjutnya Petisi HMI-Digital adalah sebuah gerakan mendukung atau menolak suatu kebijakan tertentu yang dilakukan secara daring. Gerakan dengan memanfaatkan digital ini selain efektif, juga sangat efisien. Namun tradisi petemuan, rapat yang tertuang dalam Anggaran Dasar (AD) dan Anggaran Rumah Tangga (ART) harus diutamakan.

Tulis Komentar
Komentar (0)
Lihat semua komentar

Top Inspirasi

Terkini

Dapatkan berita terkini setiap hari