Bio Farma Kerjakan Proses Akhir Vaksin COVID-19
berita
Ilustrasi: RILIS.ID/Dendi Supratman
RILIS.ID, Jakarta— PT Bio Farma (Persero) akan mengerjakan sejumlah proses bahan baku vaksin COVID-19 dari Sinovac untuk menjadi produk akhir. Hal itu disampaikan Staf Khusus Menteri BUMN, Arya Sinulingga. 

"Jadi, Bio Farma mendapatkan bahan baku dari Sinovac, bahan baku ini akan diformulasikan, kemudian di-filling dan di-packaging. Nah, tiga proses inilah yang dilakukan oleh Bio Farma," kata Arya di Jakarta, Sabtu (22/8/2020). 

Setelah serangkaian proses dilewati, kata Arya, produk akhir itu nantinya dapat diberikan ke masyarakat.

Ia mengibaratkan proses vaksin COVID-19 layaknya membuat masakan rendang. Potongan daging sapi bersama segala macam bumbu rendang mulai dari santan kelapa, cabai, bawang merah, bawang putih, kemiri, serai hingga jahe masuk dalam suatu wadah.

"Kalau rendang Padang itu kan bahan bakunya daging nih. Nah di situ dipotong potong kecil, kemudian dikasih bumbu, dipanaskan sampai kering, jadilah rendang. Jadi bahan bakunya doang yang dari Sinovac. Untuk membuat 'rendangnya' itu ya Bio Farma," ucapnya.

Bio Farma, ungkap Arya, selanjutnya melakukan pengemasan yang nantinya akan diedarkan ke masyarakat.

Menteri BUMN sekaligus Ketua Pelaksana Komite Penanganan COVID-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional (KPEN), Erick Thohir menyampaikan, Bio Farma tidak hanya sekedar mengolah dan mendistribusikan saja, tetapi juga ada unsur transfer teknologi.

"Bio Farma bekerja sama dengan Sinovac adalah sebuah kerja sama yang win-win, bahwa menyepakati dengan Sinovac dalam hal transfer knowledge, transfer teknologi, ini yang perlu digarisbawahi," ujar Erick Thohir.

Direktur Utama Bio Farma Honesti Basyir mengatakan pihaknya sedang menanti kiriman pertama 10 juta dosis bulk (konsentrat) vaksin COVID-19 pada November 2020, dan pada Desember 2020 akan datang 10 juta dosis bulk berikutnya.

Kemudian pada bulan Januari 2021 hingga Maret 2021 akan datang 10 juta dosis bulk vaksin COVID-19 setiap bulannya. Dengan demikian, total yang akan diterima sebanyak 50 juta bulk vaksin COVID-19.

Ia menambahkan bulk yang akan diterima Bio Farma dalam bentuk Ready To Fill (RTF) pada November 2020 tidak akan langsung diproduksi, melainkan akan dilakukan serangkaian pengujian di Bio Farma dan proses registrasi di Badan POM, sampai pada akhirnya siap untuk diproduksi.

Tulis Komentar
Komentar (0)
Lihat semua komentar

Top Nasional

Terkini

Dapatkan berita terkini setiap hari