Peralihan Musim Investasi Ternyata Pengaruhi Rupiah, Begini Kata Ahli...
berita
Penukaran Rupiah. FOTO: RILIS.ID/Fajar Alim Mutaqin
RILIS.ID, Jakarta— Nilai tukar (kurs) Rupiah yang ditransaksikan antarbank di Jakarta pada Jumat pagi melemah, seiring beralihnya investor ke aset investasi berisiko rendah atau safe haven karena khawatir dampak wabah COVID-19.

Pada pukul 10.02 WIB, Rupiah bergerak melemah 65 poin atau 0,46 persen menjadi Rp14.090 per Dolar AS dari sebelumnya Rp14.025 per Dolar AS.

"Sentimen kelihatannya masih belum membaik. Tekanan terhadap aset berisiko karena peningkatan penyebaran wabah Virus Corona di luar Cina, masih besar," kata Kepala Riset Monex Investindo Futures Ariston Tjendra di Jakarta, Jumat (28/2/2020).

Tingkat imbal hasil (yield) obligasi pemerintah AS tenor 10 tahun juga terus merosot, bahkan sempat menyentuh 1,235 persen yang merupakan level terendah sepanjang masa.

"Ini mengindikasikan banyak yang membeli obligasi tersebut untuk mengamankan nilai aset," ujar Ariston.

Ariston memprediksi Rupiah hari ini masih berpotensi tertekan di kisaran Rp14.000 per Dolar AS hingga Rp14.100 per Dolar AS.

"Rupiah berpotensi melemah karena belum ada sentimen baru," katanya.

Direktur PT TRFX Garuda Berjangka Ibrahim Assuaibi juga memprediksi Rupiah hari ini masih berpotensi tertekan di kisaran Rp13.960 per Dolar AS hingga Rp14.060 per Dolar AS.

Sementara itu, kurs tengah Bank Indonesia pada Jumat menunjukkan, Rupiah melemah menjadi Rp14.234 per Dolar AS dibanding hari sebelumnya di posisi Rp14.018 per Dolar AS.

Sumber: ANTARA



Tulis Komentar
Komentar (0)
Lihat semua komentar

Top Bisnis



Terkini



Dapatkan berita terkini setiap hari